Sedot WC Surabaya – Bagaimana Cara Kerja Septik Tank?
Limbah drainase dan septik tank merupakan sistem pengolahan limbah skala kecil. Septik tank pada dasarnya adalah wadah bawah tanah berbentuk persegi panjang untuk air limbah. Itu kedap air, terbuat dari beton, dan terdiri dari tangki yang dibagi menjadi kamar. Ruang pertama memiliki volume dua kali lipat sebagai yang kedua dan mayoritas materi padatan organik, yang disebut sebagai lumpur, akan menetap di sini. Ruang kedua selanjutnya memurnikan air limbah.



Tangki septik mengumpulkan air limbah dari toilet, pancuran, bak cuci, dll. Karena tidak adanya arus lumpur dengan cepat mengendap ke lantai tangki. Aktivitas pencernaan bakteri anaerob pada lumpur mengarah pada pembentukan metana dan karbon dioksida; lumpur distabilkan dan tidak membusuk lagi. Partikel lumpur stabil tetap menetap, beberapa dapat mengapung ke atas sebagai sampah.

Septik tank harus dibangun sedemikian rupa sehingga ada waktu kontak maksimum dengan mikroorganisme sehingga memungkinkan pencernaan lumpur lebih cepat. Ini dicapai dengan menempatkan inlet, overflow, dan outlet diagonal satu sama lain dan dengan membuat aliran sungai di pipa yang ditempatkan secara vertikal.

Air semi-murni bergerak ke bilik kedua melalui luapan yang dibangun sedemikian rupa sehingga gerakan ke atas air mencegah partikel-partikel yang lebih besar dari mengalir ke bilik kedua. Pemberian makan, pencernaan, dan penyelesaian bahan organik berlanjut di ruang kedua. Waktu retensi dalam ruang kedua adalah setengah dari ruang pertama karena ukurannya dan fakta bahwa jumlah bahan organik untuk diolah lebih sedikit. Outlet dibangun di sudut diagonal hingga meluap.

Air limbah yang diolah diarahkan ke bidang drainase, juga dikenal sebagai bidang rembesan, di mana kotoran yang masih ada terdekomposisi secara alami, air diambil oleh sistem akar tanaman atau bahkan mungkin menjadi bagian dari air tanah. Bidang drainase berukuran besar diperlukan jika tanah tidak terlalu keropos. Sistem septik dapat dibuat bekerja sepenuhnya dengan menggunakan gaya gravitasi; di beberapa tempat, pompa mungkin diperlukan untuk mengatasi keterbatasan topografi.

Tingkat pembentukan lumpur dalam tangki septik adalah sekitar 0,05 meter kubik setiap tahun untuk seorang individu. Tangki septik perlu dikosongkan setiap beberapa tahun sehingga ada cukup ruang reaksi bagi mikroorganisme untuk menyerang air limbah dan agar endapan mengendap.

Tangki septik dapat dikosongkan setiap 5-7 tahun tergantung pada jumlah air limbah yang diolahnya. Tangki dikosongkan menggunakan truk pengangkut barang berawak oleh personel terlatih. Lumpur yang tersedot ke truk pengisap debu dilepaskan ke pabrik pengolahan air limbah umum, tempat pembuangan sampah saniter, atau tempat pengeringan lumpur.

Lumpur yang dicerna dengan benar dapat digunakan sebagai pupuk alami; ini hanya mungkin jika tidak ada air limbah segar ditambahkan ke tangki selama setidaknya satu minggu.

Desain tangki septik harus sedemikian rupa sehingga air limbah selalu mengalir di jalur yang ditentukan dan tidak ada arus pendek dalam aliran air. T-pipa-konektor dengan bukaan inflow dan outflow di bawah permukaan air harus digunakan untuk pipa inlet, overflow, dan outlet. Ini mencegah buih mengambang dari menyumbat pipa. Perangkap grease harus disediakan untuk pipa aliran air limbah.

by : sedot wc surabaya

Rejo Mulyo
Jasa Sedot WC Surabaya